Who?, Novel Ilmiah Karya Algis Budrys Berlatar Perang Dingin

Who?, Novel Ilmiah Karya Algis Budrys Berlatar Perang Dingin – Who? (1958) adalah novel fiksi ilmiah karya penulis Amerika Algis Budrys, berlatar Perang Dingin. Itu diadaptasi menjadi film 1974 dengan nama yang sama yang dibintangi Elliott Gould. Sebuah ledakan yang dihasilkan dari eksperimen yang serba salah mengguncang fasilitas penelitian Sekutu di dekat perbatasan dengan Blok Soviet. Sebuah tim Soviet menculik Lucas Martino, seorang fisikawan Sekutu terkemuka yang bertanggung jawab atas proyek rahasia berprioritas tinggi yang disebut K-88.

Who?, Novel Ilmiah Karya Algis Budrys Berlatar Perang Dingin

ryman-novel – Beberapa bulan kemudian, di bawah tekanan Amerika, para pejabat Soviet akhirnya menyerahkan seorang individu, mengklaim bahwa dia adalah Martino. Pria itu telah menjalani operasi ekstensif untuk luka-lukanya. Dia memiliki lengan mekanik yang lebih maju daripada yang diproduksi di Barat. Lebih penting lagi, kepalanya sekarang menjadi tengkorak logam yang hampir tidak berbentuk, semacam prostesis kraniofasial yang ekstrem.

Baca Juga : A Case of Conscience, Novel Fiksi Ilmiah Karya James Blish

Evaluasi medis mengungkapkan bahwa beberapa organ internal pria itu juga buatan. Lengan biologisnya dan sidik jari tangannya diidentifikasi sebagai milik Martino, tetapi ini mungkin hasil dari transplantasi lengan dan tangan. Sekutu curiga bahwa Soviet telah mengirim mereka mata-mata yang diubah secara teknologi dan menahan Martino yang asli untuk diinterogasi lebih lanjut.

Perjuangan untuk menentukan identitas pria yang sebenarnya adalah konflik utama novel ini. Pada akhirnya, Shawn Rogers, agen yang diberi tugas, tidak dapat mencapai kesimpulan. Pria itu dibebaskan, tetapi tetap di bawah pengawasan dan dilarang mengerjakan proyek fisika. Kemudian, ketika kemajuan menghambat proyek K-88, Rogers dikirim untuk memintanya kembali bekerja. Pria itu menolak untuk pergi, dan ketika akhirnya ditanya secara langsung apakah dia adalah Lucas Martino, dia hanya menjawab “Tidak”: jawaban yang nantinya akan terlihat sangat tajam.

Budrys menceritakan kisah itu dalam bab-bab yang berganti-ganti. Setiap bab kedua menceritakan bagian dari kehidupan Lucas Martino, menyoroti keluarganya, perjuangannya untuk mendukung karir di bidang fisika, dan dalliance-nya dalam asmara. Pemuda itu menghabiskan tahun-tahun pembentukannya di komunitas pertanian Italia-Amerika New Jersey (dengan bahasa Inggris sebagai bahasa keduanya), kemudian bekerja di City College of New York, dan studi pascasarjana di Massachusetts Institute of Technology.

Bagian terakhir dari novel ini menceritakan apa yang terjadi di pihak Soviet. Butuh waktu berminggu-minggu bagi dokter untuk menyelamatkan nyawa Martino. Interogator Soviet Anastas Azarin memiliki sedikit waktu untuk bekerja dengan dan terlempar oleh penampilan tanpa ekspresi tahanan. Upaya sebenarnya dilakukan untuk menggantikan Martino dengan agen Soviet (mantan teman sekamarnya di MIT, yang cukup mengenalnya untuk mengambil peran itu), dan yang menghilang dalam kecelakaan udara bertahap, tetapi ini gagal.

Jadi, di akhir buku, misteri itu dipecahkan untuk kepuasan pembaca: pria itu memang Lucas Martino, bukan agen Soviet, dan dia sangat ingin melanjutkan karya ilmiahnya. Tetapi karena otoritas Barat tidak dapat memastikan hal itu, dia tidak akan pernah diizinkan mendekati materi sensitif lagi. sebaliknya, dia ditakdirkan untuk menjalani sisa hidupnya sebagai petani yang tidak dikenal, di bawah bayang-bayang kecurigaan bahwa dia tidak akan pernah bisa menghilangkannya.

Perlakuan yang dia terima sekembalinya, kecurigaan dan permusuhan yang tak ada habisnya, mengubahnya: dia memang bukan lagi Lucas Martino seperti sebelum kecelakaan itu, oleh karena itu kualitas mengerikan dari jawaban terakhirnya kepada Rogers. Sebagaimana dibuktikan oleh salah satu judul film adaptasi, The Man in the Steel Mask, buku ini secara longgar terinspirasi oleh misteri sejarah Man in the Iron Mask di abad ke-18. Novel ini diadaptasi menjadi film tahun 1974 dengan judul yang sama yang disutradarai oleh Jack Gold dan dibintangi oleh Elliott Gould, Trevor Howard, dan Joseph Bova.

Algis Budrys, pencipta novel

Algirdas Jonas “Algis” Budrys adalah seorang penulis, editor, dan kritikus fiksi ilmiah Lithuania-Amerika. Ia juga dikenal dengan nama pena Frank Mason, Alger Rome (bekerja sama dengan Jerome Bixby), John A. Sentry, William Scarff, dan Paul Janvier. Ia dikenal karena novel berpengaruh tahun 1960 Rogue Moon. Budrys lahir di K√∂nigsberg (sekarang Kaliningrad) di Prusia Timur, Jerman. Ayahnya Jonas Budrys adalah konsul jenderal Lituania. sebagai seorang anak ia melihat Adolf Hitler dalam sebuah parade di kota.

Pada tahun 1936, ketika Budrys berusia lima tahun, Jonas diangkat sebagai konsul jenderal di New York, bukan Paris seperti yang dia harapkan. Setelah pendudukan Uni Soviet atas Lituania, keluarga Budrys menjalankan peternakan ayam di New Jersey sementara Jonas tetap menjadi bagian dari Layanan Diplomatik Lituania di pengasingan, karena Amerika Serikat terus mengakui diplomat Lituania sebelum Perang Dunia II. Selama sebagian besar masa dewasanya, Budrys memegang komisi kapten di Tentara Lituania Bebas.

Menggabungkan pengalaman keluarganya, fiksi Budrys menggambarkan orang-orang yang terisolasi dan rusak serta tema identitas, kelangsungan hidup, dan warisan. Dia belajar bahasa Inggris sendiri pada usia enam tahun dengan membaca Robinson Crusoe. Dari komik strip Flash Gordon, Budrys membaca The Time Machine karya H. G. Wells. Fiksi Ilmiah yang mencengangkan membuatnya pada usia 11 tahun ingin menjadi penulis fiksi ilmiah. Budrys menempuh pendidikan di University of Miami, dan kemudian di Columbia University di New York. Cerita fiksi ilmiah pertamanya yang diterbitkan adalah “The High Purpose”, yang muncul di Astounding pada tahun 1952.

Mulai tahun 1952 Budrys bekerja sebagai editor dan manajer untuk penerbit fiksi ilmiah seperti Gnome Press dan Galaxy Science Fiction. Beberapa fiksi ilmiah Budrys pada 1950-an diterbitkan dengan nama pena “John A. Sentry”, sebuah Anglifikasi ulang dari nama Lituanianya. Di antara nama samaran lainnya di majalah SF tahun 1950-an dan di tempat lain, beberapa dihidupkan kembali sebagai byline untuk sketsa di majalahnya Tomorrow Speculative Fiction, adalah “William Scarff”. Budrys juga menulis beberapa cerita dengan nama “Ivan Janvier” atau “Paul Janvier”, dan menggunakan “Aljazair Roma” dalam kolaborasinya dengan Jerome Bixby.

Novella Budrys tahun 1960 Rogue Moon dinominasikan untuk Penghargaan Hugo, dan kemudian diantologikan di The Science Fiction Hall of Fame, Volume Two (1973). Novel fiksi ilmiah Perang Dinginnya Who? diadaptasi untuk layar pada tahun 1973. Selain banyak nominasi Penghargaan Hugo dan Penghargaan Nebula, Budrys memenangkan Penghargaan Pilgrim 2007 dari Asosiasi Riset Fiksi Sains untuk kontribusi seumur hidup untuk beasiswa fiksi spekulatif. Pada tahun 2009, ia adalah penerima salah satu dari tiga Penghargaan Solstice pertama yang diberikan oleh SFWA sebagai pengakuan atas kontribusinya di bidang fiksi ilmiah.

Baca Juga : 8 Rekomendasi Novel Terjemahan Terbaik

Setelah menerbitkan sekitar 100 cerita dan setengah lusin novel, dengan dukungan istri dan anak-anak, setelah tahun 1960 Budrys menulis lebih sedikit fiksi dan bekerja di penerbitan, penyuntingan, dan periklanan. Ia menjadi lebih dikenal di antara kritikus fiksi ilmiah terbaik daripada sebagai penulis, mengulas untuk Fiksi Ilmiah Galaxy dan The Magazine of Fantasy and Science Fiction, editor buku untuk Playboy, seorang guru lama di Clarion Writers Workshop dan penyelenggara dan juri untuk penghargaan Writers of the Future.

Selain itu, ia bekerja sebagai humas. dalam aksi publisitas terkenal, ia mendirikan acar raksasa di lokasi yang diusulkan dari Chicago Picasso selama patung yang baru tiba itu terlibat dalam kontroversi. Budrys menikah dengan Edna Duna. mereka memiliki empat putra. Dia terakhir tinggal di Evanston, Illinois. Dia meninggal di rumah, dari melanoma ganas metastatik pada tanggal 9 Juni 2008.